2Banner GIF 2021

Sosialisasi Aplikasi SiBIMO Sasar 12 Kecamatan

Sosialisasi Aplikasi SiBIMO Sasar 12 Kecamatan
BPBD Parigi moutong Sosialisasikan SiBIMO/opi

Parigi moutong, gemasulawesi – Sosialisasi Aplikasi Sistem Informasi Bencana Kabupaten Parigi moutong (SiBIMO) menyasar 12 Kecamatan dari 23 Kecamatan yang tersebar di Parimo.

Aplikasi SiBIMO sendiri dimaksudkan untuk mempercepat penanganan kebencanaan di wilayah setempat.

“Aplikasi ini dapat diakses masyarakat, dengan tujuan sebagai sarana melaporkan satu kejadian atau peristiwa di suatu wilayah, guna mempercepat langkah upaya penanggulangan dampak ditimbulkan bencana,” kata Sekretaris BPBD Parigi Moutong Moh. Rifai saat memapaparkan aplikasi SiBIMO dan Perbub status keadaan darurat bencana di Parigi, Kamis 18 November 2021.

Baca juga: BPBD Parigi Moutong Buat Aplikasi Sibimo

Dia menjelaskan, aplikasi yang dibuat BPBD sebagai upaya percepatan suatu daerah yang terdampak, sekaligus untuk memantau wilayah-wilayah yang berpotensi bencana banjir, tanah longsor, gempa bumi, tsunami dan bencana lainnya.

Aplikasi itu juga kata dia, dapat di unduh  melalui google play store, dan dalam sistem tersebut memuat sejumlah pilihan, serta panduan pelaporan yang tertera di dalam dasbor untuk mempermudah masyarakat mengakses.

Baca juga: BPBD Luncurkan SIBIMO Parigi Moutong

“Sistem ini sebagai informasi awal dan tentunya sangat menentukan, karena BPBD di tuntut cepat bereaksi melakukan penanggulangan,” ujarnya.

Selain masyarakat, katanya, aplikasi tersebut juga dikolaborasikan dengan sejumlah lembaga dan badan yang fokus di bidang kebencanaan, diantaranya Basarnas, Tagana, TNI/Polri dan sejumlah instansi teknis dilingkungan pemerintah setempat.

Baca juga: Parigi Moutong Petakan Potensi Daerah Melalui Sistem Informasi

Dalam sosialisasi aplikasi SiBIMO disebutkan, tidak hanya memuat laporan-laporan tentang peristiwa kebencanaan, namun informasi prakiraan cuaca Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) juga ikut dimasukkan untuk selanjutnya disampaikan ke publik.

“Dalam aplikasi ini juga memuat jumlah bencana yang terjadi di daerah, kerusakan infrastruktur, korban, jumlah bantuan, termasuk informasi soal ketersediaan logistik serta rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana, tidak terkecuali informasi tentang perkembangan Covid-19 beserta data-data akumulatif warga yang terkonfirmasi positif,” paparnya.

Dia menilai, aplikasi ini cukup komplit, oleh karena itu di era digitalisasi diperlukan sebuah inovasi dalam rangka mendeteksi, memitigasi dan pemetaan sebagai rangkaian penanggulangan kedaruratan dan pemulihan setelah peristiwa bencana. (***)

Baca juga: Aplikasi Baru Hambat Pencairan Dana Bos 2021 Parigi Moutong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post