Adu Kuat Strategi Politik “Rusdi Mastura Vs Longki Djanggola” Jilid II

  • Whatsapp
Adu Kuat Strategi Politik “Rusdi Mastura Vs Longki Djanggola” Jilid II Pilgub Sulteng
Ilustrasi

Berita Sulawesi tengah, gemasulawesi- Bukan rahasia dua kekuatan besar yang akan kembali bertarung di Pilgub Sulawesi tengah (Sulteng) tahun 2020 adalah pertarungan adu kuat strategi politik Rusdi Mastura (Cudi) vs Longki Djanggola jilid II.

Pada pemilihan gubernur sulteng di tahun 2015 diketahui perebutan kursi nomor satu Sulteng terjadi head to head Rusdi Mastura VS Longki Djanggola. Adu strategi politik dua tokoh berpengaruh di Sulteng tersebut akhirnya dimenangkan petahana Longki Djanggola dengan perolehan suara 54,52 persen dan 45,48 persen untuk Rusdy Mastura.

Kejadian lima tahun silam itu tentu akan sangat sulit terjadi kembali, pasalnya kali ini pertarungan head to head pilgub Sulteng 2020 strategi politik Longki Djanggola hanya diwakili oleh Hidayat Lamakarate.

Walaupun kemampuan birokrasi seorang Hidayat Lamakarate tidak diragukan tapi pengalaman politik yang masih minim menjadi salah satu penentu dalam memenangkan pertarungan kali ini.

Bagaimana dengan pengalaman birokrasi dari seorang Rusdi Mastura? Tentu tidak ada yang meragukan itu, politikus satu ini pernah dua kali menjabat sebagai walikota Palu selama dua periode.

Berbekal dua periode sukses menjabat walikota Palu kemampuan birokrasi Rusdi Mastura yang mumpuni, tidak kalah dengan Hidayat Lamakarate yang meniti karir sebagai seorang ASN.

Dari beberapa penilaian tersebut, diatas kertas Rusdi Mastura mengungguli Hidayat Lamakarate. Namun demikian apakah peluang menang dari Hidayat Lamakarate menjadi kecil? Tentu Rusdi Mastura tidak akan menganggap remeh pertarungan head to head kali ini.

Walaupun Hidayat Lamakarate terbilang masih minim pengalaman dalam politik tentu Rusdi mastura tidak akan mengabaikan keberadaan dukungan Longki Djanggola terhadap kubu saingannya.

Lima tahun silam, Rusdi mastura sempat bertarung head to head melawan Longki Djanggola yang saat itu sebagai petahana, walaupun kalah dalam pertarungan politik saat itu, Rusdi mastura dinilai hebat sejumlah kalangan.

Pasalnya, saat resmi menyatakan maju sebagai Calon Gubernur Sulteng Rusdi mastura lima tahun silam hanya memiliki waktu kurang lebih 8 bulan saja untuk mensosialisasikan diri.

Berbekal 8 bulan itu Rusdi mastura mampu meraih perolehan suara 45,48 persen berdasarkan rekapitulasi akhir dari KPU Provinsi.

Berbekal pengalaman itu, kali ini Rusdi mastura tidak mau kecolongan lagi, jauh sebelum pertarungan politik Pilgub tahun 2020 dimulakan, calon gubernur satu ini telah melakukan road show memperkuat basis massanya.

Belum lagi diketahui dibelakang Rusdi mastura ada H Ahmad Ali yang dipastikan memperkuat basis massa dari Rusdi mastura untuk memenangkan pertarungan politik.

H Ahmad Ali diketahui salah seorang tokoh politik berpengaruh di Sulawesi tengah setelah Rusdi mastura dan Longki Djanggola diantara tokoh politik lainnya.

Baca Juga: Diduga Solar Tersuplai ke Tambang Emas Ilegal Parimo

Unjuk kekuatan H Ahmad Ali dalam All out memenangkan Rusdi mastura dibuktikan dengan merapatnya 11 partai dalam memberikan dukungan untuk pemenangan Pilgub tahun 2020.

Merapatnya 11 partai itu berkoalisi dengan Partai Nasdem sebagai partai pengusung utama, menjadi bukti kuat kepiawaian H Ahmad Ali dalam mengambil peran mengamankan posisi dukungan partai.

Peta politik Pilgub Sulteng semakin jelas dan menarik untuk diikuti, adu gengsi dan kekuatan politik dipastikan mewarnai Pilgub Sulteng.

Pertarungan dua kekuatan besar ini akhirnya memberikan imbas buruk pada pasangan Anwar Hafid dan Sigit Purnomo said (Pasha). Dua Paslon bakal calon Gubernur Sulteng ini terpaksa tidak dapat mencalonkan diri. Karena tidak dapat memenuhi persyaratan KPU paling sedikit 20 persen dari jumlah kursi DPRD.

Sebelumnya, 11 partai politik koalisi pengusung mendeklarasikan pasangan Rusdi Mastura- Ma’mun Amir sebagai bakal calon gubernur-wakil gubernur Sulawesi Tengah (Sulteng) di Pilkada 2020. Sepuluh partai politik tersebut adalah NasDem, PAN, Hanura, Partai Garuda, PKB, Perindo, Golkar, PKS, PPP, Demokrat dan PRD.

Sedangkan Hidayat Lamakarate yang maju bersama Bartholomeus Tandigala diusung koalisi Gerindra dan PDI-Perjuangan dengan total 12 kursi di DPRD Sulteng. Selain itu, pasangan ini didukung Partai Berkarya, Partai Bulan Bintang (PBB) dan PSI.

Bagaimana dan siapa pemenang pertarungan strategi politik Rusdi mastura Vs Longki Djanggola jilid II? Kita tunggu saja prosesnya. Semoga Pilgub berjalan damai, jujur dan adil.

Mari kita sukseskan pesta demokrasi lima tahunan ini dengan menghasilkan pemimpin yang berkualitas untuk mengangkat derajat warga Sulawesi tengah.

Baca Juga: Wakil Ketua DPRD Parigi Moutong Jadi Tersangka

Laporan: Muhammad Irfan Mursalim/catatan redaksi

banner 728x90

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.