Polisi Ungkap Fakta, Siswa MTs Kotamobagu Yang Dibully Hingga Tewas

waktu baca 2 menit
(Ilustrasi)

Berita Hukum, gemasulawesi – Polisi ungkap fakta terkait hasil investigasi viralnya siswa MTs (Madrasah Tsanawiyah) di Kotamobagu, Sulawesi Utara, yang disebut-sebut tewas dibully dan dikeroyok di sekolah. Terkait hal itu, polisi menyebut siswa tersebut bukan korban bullying, melainkan pelaku bully yang dikeroyok.

Kombes Jules Abraham Abas, Kabid Humas Polda Sulawesi Utara, mengatakan pihaknya telah mengusut kasus tersebut siswa MTs Kotamobagu yang tewas dan ternyata BT bukan korban dari bullying.

“Polres Kotamobagu telah menyelidiki dan itu bukan korban bullying, tapi justru korbanlah yang membullying hingga dikeroyok,” ucap Kombes Jules Abraham Abast saat dikonfirmasi, pada hari Selasa 14 Juni 2022.

Ia mengatakan, korban BT tewas setelah dianiaya sejumlah siswa lainnya di sekolah. Alasan penganiayaan terhadap BT adalah karena diduga melakukan penganiayaan terhadap salah satu pelaku penganiayaan.

Baca: Begal Dada Mahasiswi di Manado, Pelaku Diduga Anggota Brimob

Dia mengatakan, anggota Polres Kotamobagu menduga telah terjadi kasus penganiayaan terhadap salah satu siswa di sekolah tersebut, yang dilakukan oleh beberapa teman pelaku dari siswa tersebut.

Jules mengatakan korban BT meninggal karena dianiaya oleh siswa lain di sekolah, alasan BT dianiaya diduga telah melakukan bullying kepada salah satu pelaku penganiayaan.

“Dari informasi yang didapatkan, sebelum korban meninggal, ia menceritakan kejadian tersebut kepada keluarganya kalau dia mengalami penganiayaan yang diduga dilakukan oleh beberapa teman pelaku, keduanya masih di bawah umur yang diduga, sehingga orang tuanya menduga anaknya ini dibullying dan dianiaya, tapi setelah dilakukan penyelidikan, korban tidak dibullying, tapi dianiaya sampai meninggal,” ucapnya.

Sebelumnya, unggahan media sosial yang viral mengungkap bahwa seorang siswa Kotamobagu berinisial BT (13) tewas setelah dibully dan dianiaya oleh sembilan siswi dari sekolahnya.

Unggahan viral itu kemudian menjadi sorotan hingga menjadi perbincangan terkait peran pendidikan karena pelakunya merupakan anak-anak atau alias dibawah umur.

“Tidak ada gunanya menjadi pintar kalau tidak punya akhlak,” tulis dalam unggahan viral.

Korban dilaporkan dianiaya saat hendak pergi ke masjid sekolah untuk sholat Dzuhur, ketika seorang teman tiba-tiba menutupi wajah korban dengan sajadah, disana korban dikatakan mengalami kekerasan dan gemetar karena sakit dibagian perutnya.

Saat pulang dari sekolah, korban yang mengeluh kesakitan langsung menceritakan kepada orang tuanya apa yang terjadi di sekolah.

Meski telah dilakukan tindakan medis, nyawa korban tak terselamatkan dan dinyatakan meninggal dunia pada hari Minggu 12 Juni 2022. (*)

Baca: Diduga Terlibat Pemukulan, Aktor Laga Iko Uwais Dipolisikan

Ikuti Update Berita Terkini Gemasulawesi di : Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.