Petani di Sulsel Berhaji Hasil Penjualan Komoditas Porang dan Walet

Petani di Sulsel Berhaji Hasil Penjualan Komoditas Porang dan Walet kabupaten pangkep
Foto: Komoditas tanaman porang.
Jangan Lupa Share

Berita nasional, gemasulawesi– Pembudidayaan komoditas porang dan walet kini menjadi primadona di Sulawesi Selatan (Sulsel). Bahkan, harga jual hasil produksi cukup tinggi membuat banyak petani bisa berhaji.

“Saya mau menyampaikan di Pangkep tahun 2012 sudah menjual porang, hanya saja harganya murah. Sekarang harganya cukup tinggi, sehingga banyak petani naik haji gara gara menanam porang dan walet,” ungkap Wakil Ketua DPRD Sulawesi Selatan Syahruddin Alrif dalam keterangan tertulis, Kamis 22 Juli 2021.

Pihaknya berjanji akan mendukung gerakan pemerintah untuk menghidupkan dan mengembangkan sektor pertanian Indonesia. Khususnya untuk komoditas porang dan walet.

Baca juga: Komoditas Pertanian Sulawesi Tengah Tembus Pasar Global

“Hari ini gerakan tanam porang bersama Pak Menteri akan dimasifkan. Ini luar biasa dan berkah buat masyarakat Sulsel, khususnya masyarakat Kabupaten Pangkep,” imbuhnya.

Pihaknya juga mengapresiasi upaya Kementerian Pertanian dalam mengembangkan tanaman porang dan walet di luar pulau Jawa. Sehingga, Indonesia saat ini memiliki unggulan ekspor yang bisa mendongkrak ekonomi nasional.

“Kami mewakili rakyat Sulsel mengucapkan terimakasih atas perhatian Bapak Menteri yang telah mengembangkan porang dan SBW di Sulsel,” ujarnya.

Baca juga: Puluhan TKA China Masuk Sulsel Saat PPKM Darurat

Kabupaten Pangkep garap hingga 550 hektar tanah budidaya porang

Sebagai informasi, dan Kementerian Pertanian (Kementan) bersama Pemerintah Kabupaten Pangkep mulai menggarap lahan porang di Kampung Celai, Kelurahan Balleangin, Kecamatan Balocci, Sulawesi Selatan.

Ada kurang lebih mencapai 550 hektar lahan porang digarap dari total 1000 hektare lahan disiapkan di dua Kecamatan.

Sebelumnya, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyampaikan tanaman porang adalah komoditas unggulan Indonesia memiliki potensi besar dalam membuat berbagai produk olahan siap ekspor.

Baca juga: Ratusan Tenaga Kerja Asing China Masuk Sulsel Sejak Januari 2021

Sehingga, Kabupaten Pangkep sebagai kabupaten subur akan diproyeksikan sebagai salah satu lumbung porang nasional.

“Karena itu saya mendorong Gubernur dan para Bupati agar bisa mengakselerasi porang lebih kuat lagi. Kenapa? sebab porang bisa menjadi beras, kosmetik, farmasi dll. Tidak diboleh adalah melakukan ekspor umbinya melalui ciping atau setelah dimodernkan,” tutupnya. (***)

Baca juga: Kementan Alokasikan 25 Hektare Budi Daya Porang di Parimo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post