Banner Disperindag 2021 (1365x260)

Perdagangan Anak di Indramayu Akibat Minimnya Lapangan Kerja

Perdagangan Anak di Indramayu, Akibat Minimnya Lapangan Kerja
Foto: Illustrasi perdagangan anak.

GemasulawesiBupati Indramayu, Jawa Barat, Nina Agustina, mengungkapkan praktik perdagangan anak di Indramayu terjadi karena di masyarakat masih rendah Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan minimnya lapangan pekerjaan.

“Banyak oknum dari penyalur atau perantara dari tenaga kerja itu memanfaatkan kondisi itu dengan mencari anak di bawah umur bekerja dengan tawaran gaji yang tinggi,” ungkap Nani menanggapi soal kasus dugaan praktik perdagangan anak di Indramayu, Senin 16 Agustus 2021.

Sehingga kata dia, pihaknya harus terlebih dahulu memutus mata rantai praktik perdagangan anak di Indramayu.

Baca juga: Minim, Pendaftar PPPK Formasi Non Guru di Parigi Moutong

“Mohon maaf seperti calo-calo mengincar anak-anak di bawah umur. Karena kan anak-anak di bawah umur masih labil dan mudah dipengaruhi,” sebutnya.

Dia menuturkan, untuk meningkatkan IPM pihaknya sedang fokus pada program pendidikan, diantaranya mempermudah masyarakat memperoleh ijazah paket.

“Nah, terutama media sosial (medsos) ini kami harus gerakan jangan sampai anak-anak terpengaruh. Soalnya anak gampang sekali diiming-imingi misalnya baju bagus, handphone dan yang lainnya,” terang Nina.

Nina menuturkan, untuk meningkatkan IPM pihaknya sedang fokus pada program pendidikan yang di antaranya mempermudah masyarakat memperoleh ijazah paket.

“Nah, terutama media sosial (medsos) ini kami harus gerakan jangan sampai anak-anak terpengaruh. Soalnya anak gampang sekali diiming-imingi misalnya baju bagus, handphone dan yang lainnya,” terang Nina.

Baca juga: Minim, Pendaftar PPPK Formasi Non Guru di Parigi Moutong

Jaringan di Indramayu, Besar

Sementara itu, Lembaga Perlindungan Anak Kabupaten Indramayu (LPAI) menilai, pelakunya menggunakan media sosial dalam menjalankan aksi kejahatan perdagangan anak di Indramayu.

Dia menyebut, pelaku kejahatan itu memburu anak di bawah umur melalui iming-iming gaji tinggi, agar anak tersebut mau bekerja.

Ketika berhasil pada jebakan modusnya, pelaku ini mengajak bertemu dengan mendatangi rumahnya.

“Di Indramayu itu kebanyakan lewat medsos. Perantaranya melalui medsos. Jadi jangan terpengaruh dengan orang-orang yang baru kenal,” ujar Koordinator Lembaga Perlindungan Anak Kabupaten Indramayu (LPAI), Adi Wijaya, saat dihubungi, Senin 16 Agustus 2021.

Dia mengungkapkan, perdagangan anak di bawah umur di Indramayu sendiri memiliki jaringan besar. Bahkan, diduga kejahatan itu satu pintu dengan daerah Cirebon dan Majalengka. (***)

Baca juga: DPRD Soroti Minimnya PAD Parigi Moutong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post