Kamis, April 15, 2021
BerandaMorowaliPolisi Selidiki Insiden Penembakan Nelayan di Morowali

Polisi Selidiki Insiden Penembakan Nelayan di Morowali

Mancing Pakai Bom Ikan, Nelayan Ditembak

- Advertisement -spot_img

Berita morowali, gemasulawesi– Polisi selidiki insiden penembakan nelayan di Morowali, Sulawesi Tengah.

Penembakan nelayan di Morowali, Sulawesi Tengah, dipicu karena aktivitas memancing menggunakan bom ikan.

“Memang benar seorang warga asal Desa Sainoa tertembak. Dan pelakunya adalah tiga petugas Kementerian Perikanan dan Kelautan (KKP) serta satu orang dari Pengawas Sumber Daya Perikanan dan Kelautan Dinas Perikanan Morowali,” ungkap Juru Bicara Polres Morowali, Kompol Nasarudin, menjelaskan kronologi penembakan nelayan di Desa Sainoa, di Mako Polres Morowali, Sulawesi Tengah, Kamis 4 Maret 2021.

Ia mengatakan, keempat petugas itu memang sedang patroli di perairan sekitar. Dengan menyamar menggunakan salah satu kapal nelayan, sebelum penembakan penembakan nelayan di Morowali, Sulawesi Tengah terjadi.

Baca juga: Polairud Parimo Belum Bisa Tangkap Pelaku Pengeboman Ikan

Awalnya, mereka mendapat laporan masyarakat ada sejumlah nelayan menangkap ikan dengan menggunakan pukat di Kawasan Wisata Sombori.

“Dapat laporan warga, petugas menuju lokasi yang dimaksud. Dalam perjalanan mereka mencurigai adanya aktivitas memancing menggunakan bom ikan, Itu ditandai dengan ombak tiba-tiba membumbung hampir setinggi dua meter,” jelasnya.

Baca juga: Tim Sar Temukan Empat Nelayan Hilang di Parigi Moutong

Ia melanjutkan, kecurigaan petugas KKP adanya aktivitas pengeboman ikan itu benar terjadi.

Menurut keterangan petugas KKP, mereka sudah memberikan peringatan tiga kali. Namun, beberapa nelayan itu tidak mengindahkan maka terjadilah penembakan nelayan di Morowali, Sulawesi Tengah.

“Sejumlah nelayan sempat melarikan diri dan meninggalkan perahunya,” tuturnya.

Baca juga: Pakai Bom Ikan, Polsek Tomini Parigi Moutong Amankan Enam Nelayan

Baca juga: Wabup Parimo: Perencanaan Pembangunan Mesti Sesuai RPJMD

Keempat petugas itu kata dia, masih dalam tahap penyelidikan dalam kasus penembakan nelayan di Morowali, Sulawesi Tengah. Pihaknya, akan meminta keterangan dari korban.

Selain itu, pemilik perahu yang disewa petugas untuk penyamaran akan dimintai keterangan.

“Kami akan menindak tegas kalau ada pelanggaran SOP,” tutupnya.

Baca juga: Kejari Poso Sulteng Selidiki Aliran Dana Covid-19

Baca juga: Edarkan Sabu, Warga Kayuboko Parigi Moutong Ditangkap Polisi Donggala

Laporan: Ahmad

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Must Read

- Advertisement -
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Related News

- Advertisement -spot_img