Minggu, Mei 16, 2021

Wabup Ajak Wujudkan Kabupaten ODF

Must read

Berita sulawesi tengah, gemasulawesi– Pemda Parigi Moutong Provinsi Sulawesi Tengah ajak seluruh elemen masyarakat mewujudkan kabupaten ODF atau Open Defecation Free atau Stop Buang Air Besar Sembarangan Menuju Parimo Sehat.

“Melalui ODF kita bisa secara bersama dapat ciptakan seluruh desa dan kelurahan stop kebiasaan buang air besar sembarangan,” ungkap Wakil Bupati Parigi Moutong, H Badrun Nggai, saat pembukaan Rapat kerja kesehatan daerah (Rakerkesda) 2020, dengan tema ‘Mewujudkan Parigi Moutong Kabupaten ODF (Open Defecation Free) atau Stop Buang Air Besar Sembarangan Menuju Parimo Sehat’, di Aula Indoor Kantor Bupati Parimo, Rabu 3 Desember 2020.

Ia mengatakan, kebiasaan stop buang air besar sembarangan serta mencuci tangan pakai sabun merupakan pilar sanitasi total berbasis masyarakat.

Menurutnya, pembangunan kesehatan adalah peningkatan akses dan kualitas pelayanan untuk mendukung dan menjamin terlaksananya pencapaian berbagai usaha yang dianggap prioritas dan mempunyai daya ungkit besar melalui reformasi kesehatan.

Baca juga: Sertifikat Pendidik Menjadi Syarat Pendaftaran CPNS 2019 Formasi Guru

“Harapan kedepan, sarana dan prasarana pendukung infrastruktur, peningkatan kesejahteraan masyarakat secara umum tidak ketinggalan dengan kabupaten lainnya,” tegasnya.

Sehingga, dapat mengurangi ketimpangan pembangunan di segala bidang dengan daerah lain, sejajar dalam kualitas sumberdaya manusia melalui peningkatan kualitas Pendidikan dan derajat kesehatan.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Parigi Moutong Provinsi Sulawesi Tengah, dr Agus Suryono Hadi menyebut, berita terbaru hanya 14 persen masyarakat memiliki jamban.

Baca juga: Dr Agus: Hanya 14 Persen Masyarakat Miliki Jamban

“Data berita terbaru itu adalah tantangan bagi kita semua untuk menyelesaikan pekerjaan rumah ini,” ungkapnya saat pembukaan Rapat kerja kesehatan daerah atau Rakerkesda 2020, dengan tema ‘Mewujudkan Parigi Moutong Kabupaten ODF atau Open Defecation Free atau Stop Buang Air Besar Sembarangan Menuju Parimo Sehat’, di Aula Indoor Kantor Bupati Parimo Sulawesi Tengah, Rabu 3 Desember 2020.

Sehingga, memerlukan upaya besar untuk menjadikan Parigi Moutong menjadi kabupaten ODF.

Ia mengatakan, tidak mungkin mewujudkan Parigi Moutong menjadi kabupaten ODF tanpa dukungan para Kepala Desa, Camat dan Perangkat Daerah khususnya Dinas Kesehatan.

Baca juga: Pembuatan Jamban, Prioritas DD Desa Kayuboko Tahun 2019

Baca juga: Tekan Potensi Konflik, Wali Kota Palu Ajak Rawat Kearifan Lokal

“Untuk itu mari bergotongroyong menyelesaikan tugas mulia ini. Kita ciptakan masyarakat Parigi Moutong 100 persen memiliki jamban. Dan menjadi kabupaten ODF menuju Parimo Sehat,” sebutnya.

Parigi Moutong sesuai dengan visi kabupaten 2019-2023 dalam Renstra menyebutkan bidang kesehatan harus bisa memajukan kualitas dan cakupan layanan pendidikan dan kesehatan yang berdaya saing.

Baca juga: Dr Agus: Hanya 14 Persen Masyarakat Miliki Jamban

Dalam Rakerkesda ini, stake holder memulai mencari solusi, langkah strategis agar seluruh keluarga di Parigi Moutong memiliki akses menggunakan jamban sehat.

“Kami percaya kesuksesan raihan prestasi stunting dapat dijadikan semangat untuk mewujudkan Parigi Moutong menjadi kabupaten ODF,” tutupnya.

Baca juga: DKPP Ajak Pantau Pelaksanaan Pemilu

Baca juga: 115 Kepala keluarga di Desa Toboli Barat Dapat Bantuan Jamban

Laporan: Muhammad Rafii

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest article