Oknum Polisi di Sulawesi Tenggara Menganiaya Seorang Bocah

waktu baca 2 menit
(Foto Ilustrasi)

Hukum, gemasulawesi – Oknum Polisi menganiaya seorang bocah di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara (Sultra) sudah menjalani sidang etik. Oknum polisi yang berinisial FZ berpangkat Brigadir dijatuhi sanksi mutasi dan penundaan pangkat.

Kapolres AKBP Baubau Erwin Pratomo mengatakan sidang kode etik terhadap oknum polisi Brigadir FZ yang menganiaya seorang bocah akan berlangsung pada hari Jumat, 20 Mei lalu, mengakibatkan mutasi dan penurunan pangkat.

“Ya, proses kode etik sudah selesai. Keputusannya akan di demosi dan jelas pangkatnya tertunda,” ucap AKBP Erwin Pratomo saat dikonfirmasi, Selasa, 24 Mei 2022.

AKBP Erwin Pratomo juga menjelaskan, keputusan menurunkan Brigadir FZ itu untuk menghadapi sanksi etik di Polres Buton Utara. Selanjutnya FZ akan dipindahkan selama 2 tahun di luar wilayah hukum Polres Baubau untuk bertugas di Polres Buton Utara.

Baca: BMKG Peringatkan Lima Daerah Sulawesi Tengah Waspadai Hujan Lebat

Namun, ketika sanksi pengalihan tugas dipenuhi dan dikembalikan ke wilayah hukum Polres Baubau. Meskipun demikian, Oknum Polisi FZ akan tetap lanjut sanksi untuk tidak naik pangkat atau kenaikan pangkatnya ditunda.

“Jadi kami akan menyerahkan keputusan penurunan pangkat di sana ke Polres Buton Utara selama dua tahun. Dan setelah turun pangkat, dia akan kembali ke Polres Baubau, tapi kenaikan pangkatnya pasti ditunda,” jelas AKBP Erwin Pratomo.

AKBP Erwin Pratomo juga mengungkapkan, kurang dari 14 hari setelah sidang etik, Brigadir FZ langsung dipindahkan ke Polres Buton Utara. Setelah itu, hasil dari proses etika tersebut disampaikan kepada pihak Propam Polda Sultra untuk ditindak lanjuti.

Paling lambat 14 hari sejak diterimanya surat demosi, Brigadir FZ akan menjalankan tugasnya di Polres Buton Utara.

Mantan Kapolres Konawe Selatan itu mengatakan sanksi yang diterima Brigadir FZ termasuk hukuman berat karena demosi 2 tahun ditambah dengan penundaan pangkat.

“Hukuman itu menurut kami cukup berat. Dan kami berharap dapat menjadi pelajaran bagi seluruh anggota untuk melatih pengendalian diri, mengenal diri sendiri, bekerja dengan baik dan benar-benar menjadi figur pelindung dan pelindung rakyat serta tidak menyakiti hati masyarakat,” jelasnya. (*)

Baca: Desa Talaga Kabupaten Donggala Sebagai Lokasi Pangan Nasional

Kunjungi Gemasulawesi di : Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.