Beranda Nasional Ekonomi Mengapa Disperindag Mengaku Sulit Kontrol Harga Kelapa?

Mengapa Disperindag Mengaku Sulit Kontrol Harga Kelapa?

Parimo, gemasulawesi.com– Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Parigi moutong (Parimo) mengaku agak sulit mengontrol harga kelapa dan kopra mengapa demikian?

Berbeda dengan harga bahan pokok yang memang harganya dipasaran masih dalam pengawasan Disperindag.

“Untuk kelapa dan kopra, berlaku hukum dagang didalamnya. Dimana pasarannya, telah diatur harga berdasarkan hukum ekonomi,” terang Kadisperindag Parimo, Amir Syarifuddin Senin, 12 Agustus 2019.

Walaupun demikian, pihak Disperindag tetap memperhatikan imbas terhadap petani dari persoalan anjloknya harga kopra dipasaran.

Ia menyarankan, pihak petani kelapa mengurangi ketergantungan terhadap tengkulak di wilayahnya masing-masing.

“Persoalan mendasar dikalangan petani kelapa adalah, ketergantungan mereka terhadap tengkulak. Meminjam modal kepada mereka itu bukan solusi. Sebaliknya, menimbulkan masalah baru,” tuturnya.

Berdasarkan hasil pantauan pihak Disperindag pada sejumlah wilayah pemasok kelapa, banyak petani terjebak dengan aturan tengkulak. Sehingga tidak bisa memaksimalkan harga dan mendapatkan keuntungan signifikan dari hasil jual beli kelapa maupun kopra miliknya.

“Mungkin koperasi adalah salah satu solusi tepat mengatasi aktifitas para tengkulak itu. Petani kelapa juga sebaiknya memiliki persatuan resmi sehingga bisa bersepakat menyeragamkan harga jual,” sarannya.

Jika petani kelapa kata dia, memiliki organisasi perkumpulan sendiri. Tentu akan mempermudah mengawasi harga pasar.

Ia berharap, jika terbentuk organisasi atau perkumpulan petani kelapa kedepannya maka akan lebih mudah membuka ruang diskusi dengan pemerintah daerah.

“Kita bisa mendiskusikan banyak hal. Seperti persoalan menjaga stabilitas harga,” pungkasnya.

Baca Juga: Harga Kopra Terjun Bebas, Petani Kelapa Menjerit

Laporan: Muhammad Irfan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Kalah Laga Debut, Fans Barca Minta Valverde Dipecat

Jakarta, gemasulawesi.com- Kalah laga debut La Liga 2019-2020, fans tim Barcelona mengkritik penampilan Barcelona bahkan meminta Pelatih The Catalan dipecat. Usai kalah laga debut versus...

Tambah Masa Tanggap Darurat Banjir Tinombo, Ini Agenda BPBD

Parimo, gemasulawesi.com- Tambah masa tanggap darurat banjir Kecamatan Tinombo, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Parigi moutong (Parimo) akan melakukan beberapa agenda kerja. Diketahui, sudah...

Terapkan Aturan Baru MA, Pelanggar Lalu Lintas Tak Perlu Datang Sidang

Parimo, gemasulawesi.com- Terapkan aturan baru Mahkamah Agung (MA), Pengadilan Negeri Parigi Kabupaten Parigi Moutong (Parimo) melonggarkan prosedur sidang pelanggaran lalu lintas. Hal tersebut diungkapkan Humas...

900 Nelayan Mamuju Dapatkan Asuransi

Mamuju, gemasulawesi.com- 900 nelayan mendapatkan asuransi nelayan dari Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulbar. Nelayan penerima asuransi merupakan kelompok nelayan yang tersebar...

Janggal, Masih Ada Desa Belum Cairkan Anggaran APBDes Tahap Dua

Parimo, gemasulawesi.com- Janggal, hingga memasuki pekan kedua Agustus 2019, puluhan desa di Kabupaten Parigi moutong (Parimo) masih belum realisasikan pencairan anggaran APBDes tahap dua. Ditemui...