2Banner GIF 2021

Dalam Lima Tahun Mendag Target Ekspor Fesyen Muslim Naik 10 Kali Lipat

Dalam Lima Tahun Mendag Target Ekspor Fesyen Muslim Naik 10 Kali Lipat
ilustrasi

Ekonomi, gemasulawesi- Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi menargetkan nilai ekspor produk fesyen muslim Indonesia dapat naik 10 kali lipat dalam lima tahun ke depan.

Luthfi juga menargetkan, nilai industri fesyen muslim di Tanah Air meningkat dua kali lipat pada 2026 mendatang.

Sekarang ini, nilai ekspor fesyen muslim Indonesia baru bernilai US$ 500 juta setara Rp 7,1 triliun, sedangkan nilai pasar fesyen muslim Indonesia bernilai US$ 16 miliar setara Rp 228 triliun.

Nilai tersebut membuat Indonesia berada di peringkat kelima pasar fesyen muslim terbesar di dunia.

Baca juga: Tiga Subsektor Kontribusi PDB Ekonomi Kreatif Indonesia

Lutfi mengatakan, nilai ekspor produk fesyen muslim Indonesia bisa naik 10 kali lipat menjadi US$ 5 miliar setara Rp71 triliun dalam lima tahun ke depan. Sedangkan, nilai industri fesyen muslim ditargetkan meningkat menjadi US$ 32 miliar setara Rp457 triliun.

“Itu mestinya sesuatu yang bisa kita dapatkan,” kata Lutfi dalam konferensi pers ‘Kick-Off Embracing Jakarta Muslim Fashion Week’, Kamis, 11 November 2021.

Baca juga: Indonesia Turun Kelas Penghasilan Menengah Bawah

Lutfi menjelaskan, posisi pasar fesyen muslim Indonesia masih di bawah Iran dengan total nilai industri yang mencapai US$ 53 miliar setara Rp758 triliun, Turki  US$ 28 miliar setara Rp 400 triliun, Arab Saudi US$ 21 miliar setara Rp300 triliun, dan Pakistan US$ 20 miliar Rp286 triliun.

Lutfi mengatakan Indonesia siap menjadi pusat industri halal dan kiblat fesyen muslim dunia di masa yang akan datang. Pangsa pasar produk halal di dunia semakin besar. Warga muslim dunia berpotensi membelanjakan lebih dari US$ 2 triliun setara Rp28,2 ribu triliun di sektor makanan halal, produk farmasi, kosmetik, fesyen dan rekreasi halal.

Baca juga: Demo Aliansi Muslim Poso Sulteng, Tuntut Keadilan Korban Salah Tembak Polisi

Oleh karena itu, sebagai bagian dari upaya untuk lebih mengenalkan produk fesyen muslim Indonesia ke dunia, Kementerian Perdagangan akan menggelar ‘Embracing Jakarta Muslim Fashion Week 2021 pada 18 November di Aquatic Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta.

Wakil Ketua Komite Promosi Fesyen Muslim Nasional Anne Patricia Sutanto akan memulai gelaran ini bersama pelaku ekosistem untuk menunjang Jakarta Muslim Fashion Week yang puncaknya digelar pada Oktober 2022 mendatang.

Ia menggandeng asosiasi desainer, 15 institut fesyen, dan asosiasi kosmetika.

“Kami merasa kearifan lokal dan expert dari dunia akademis, desainer, dari pemangku kepentingan dari hulu ke hilir, tren fesyen muslim global harus dimulai dari Indonesia sebagai negara dengan populasi muslim terbesar,” kata Anne. (*)

Baca juga: Fadli Zon: Pemerintah Harus Rangkul Habib Rizieq Shihab

Sumber: Katadata.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post