M Kece Terdakwa Kasus Penistaan Agama Islam di Vonis 10 Tahun

waktu baca 2 menit
Ket Foto: M Kece Terdakwa Kasus Penistaan Agama Islam. (Foto/Ist)

Hukum, gemasulawesi – M Kece terdakwa kasus penistaan agama di vonis 10 tahun penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Ciamis.

Ketua Majelis Hakim, Vivi Purnamawati, mengatakan M Kece secara sah telah melakukan tindak pidana penyebaran berita bohong dan sengaja membuat keributan di kalangan masyarakat.

“Pidana penjara 10 tahun di kurangi masa penahanan dan penangkapan,” tegas Ketua Majelis Hakim membacakan vonis dalam ruang sidang, Rabu (6/4).

Putusan hakim sesuai dengan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) 10 tahun penjara.

Sebelumnya dalam sidang, JPU meminta majelis hakim untuk memutuskan terdakwa M Kece terbukti bersalah menyebarkan berita bohong, sengaja membuat keonaran di masyarakat.

Untuk diketahui diatur dan diancam pidana dalam Pasal 14 ayat 1 UU Nomor 1 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana, juncto Pasal 64 ayat 1 KUHP.

Majelis Hakim tidak memberikan keringanan kepada M Kece karena dinilai tidak ada hal yang dapat meringankan hukuman terdakwa. Walaupun M Kece belum pernah dihukum sebelumnya, dinilai tidak sebanding dengan apa yang telah diperbuatnya.

Ketua Majelis Hakim mengatakan, terdakwa udah jalankan perbuatannya berulang-ulang menodai agama Islam dan membagikan ajaran doa yang menyimpang. Oleh dikarenakan itu, kelakuan terdakwa tidak hanya menyakiti umat Islam di Indonesia saja, tetapi juga di dunia dikarenakan konten youtube yang dibuat dapat diakses di mana saja.

Adapun untuk sikap sopan terdakwa M Kece sepanjang persidangan juga tidak dianggap sebagai suatu hal yang dapat meringankan hukuman di mata majelis hukum dikarenakan perbuatannya tidak sesuai bersama dengan pengaruh kelakuan yang udah dilakukan.

Usai membacakan vonis tersebut, Majelis Hakim PN Ciamis menanyakan tanggapan kepada terdakwa dan Jaksa Penuntut Umum. Mendapat pertanyaan tersebut, terdakwa dan JPU masih bakal memikirkannya.

“Masih pikir-pikir dulu,” kata terdakwa.

Setelah Majelis Hakim menutup sidang tersebut, terdakwa M Kece segera dibawa ke Lapas Ciamis menggunakan kendaraan polisi. Saat terlihat dari daerah PN Ciamis, kendaraan yang digunakan sempat diteriaki oleh massa yang jalankan aksi di PN Ciamis. (*)

Baca: Mahkamah Agung Batalkan PP 99/2012 yang Perketat Pemberian Remisi Koruptor

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.