Banner Disperindag 2021 (1365x260)

KPAI Sarankan Anak Korban Pesugihan di Gowa Tidak Diasuh Orang Tuanya

KPAI Sarankan Anak Korban Pesugihan di Gowa Tidak Diasuh Orang Tuanya
Foto: KPAI Sarankan Anak Korban Pesugihan di Gowa Tidak Diasuh Orang Tuanya.

Gemasulawesi– KPAI menyarankan agar anak menjadi korban pesugihan di Gowa, Sulawesi Selatan, tidak kembali diasuh orang tuanya dan keluarga turut menyaksikan kejadian itu.

“Tentu dengan kondisi ini, anak akan terlepas dari pengasuhan utama, sehingga pemerintah dan pemerintah daerah, perlu mengalihkan pengasuhannya, bisa di keluarga sedarah (kindship care) ataupun keluarga pengganti (foster care). Apalagi dalam video saat kejadian, semua keluarga menyaksikan,” kata Komisioner KPAI, Jasra Putra kepada wartawan, Senin 6 September 2021.

Menurut dia, perlu ada pemantauan secara berkala terhadap pengasuhan anak itu. Sehingga anak bisa memiliki tumbuh kembang yang baik dan segera pulih.

Baca juga: Kemenag Sulsel: Pesugihan di Gowa Langgar Norma Agama

“Tentu buat anak adalah penanganan panjang dan berkelanjutan. Karena Negara menjamin anak sampai 18 tahun, untuk mendapatkan hak hak mereka,” jelasnya.

KPAI menilai pesugihan memang sering mendapatkan tempat di masyarakat, termasuk peristiwa orang tua mencungkil mata korban yang tidak lain adalah anaknya.

“Namun ketika ‘kesaktiannya, dianggap berkurang, dan dianggap ‘untuk lebih kuat’ lagi ilmu hitamnya, kemudian mengorbankan anak pertama. Dan peristiwa berulang mencongkel mata, adalah bagian dari proses hidup meyakini dan menyebutnya dengan Ilmu Hitam. Sayangnya perilaku seperti ini, seringkali mendapat tempat di masyarakat. Dengan bukti dalam video peristiwa, banyak orang yang menyaksikan,” tuturnya.

Menurut dia, dengan alasan ilmu hitam hanya sebagai alasan merasional tingkah laku, padahal yang sebenarnya mengalami gangguan kejiwaan.

Dia menilai, persoalan hidup yang panjang dan tidak selesai, seringkali menjebak manusia mulai mendekati hal-hal disebut ilmu hitam. Sayangnya perilaku di luar nalar ini, seringkali mendatangkan bisnis yang mudah meraup uang di masyarakat.

“Sayangnya ketika dianggap ‘kesaktiannya’ mulai berkurang. Mereka merasa perlu meningkatkan, dan korbannya selalu saja orang terdekat, dikenal dan keluarga sendiri. Ini peristiwa yang terus berulang,” kata dia.

Baca juga: Bocah Enam Tahun Jadi Korban Pesugihan, Lima Orang Ditangkap

Jasra kemudian mengaitkan kasus ini dengan kondisi kejiwaan Ibu korban. Selain demi ilmu hitam, Jasra meyakini ibu yang mencungkil mata anaknya juga dipicu karena kecewa dengan diri sendiri.

“Apa yang terjadi kepada ibu yang ingin mencongkel matanya adalah proses panjang beban hidup dan memilih mendalami ilmu hitam. Namun kalau mendalami ilmu kejiwaan, ada latar belakang dari sebab dari proses panjang dialami Ibu itu.

Dia berpendapat, trauma-trauma masa lalu yang kemudian tidak pernah merasa terjawab menjadi disorder. Meski alasan ilmu hitam, namun sebenarnya ada kekecewaan mendalam dan tidak terjawab, dan ingin orang lain merasakan apa yang dideritanya. (***)

Baca juga: KPAI Dorong Pemerintah Tunda Pembelajaran Tatap Muka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post