Banner Disperindag 2021 (1365x260)

Kemlu Siapkan Rencana Evakuasi WNI di Afghanistan

Kemlu Siapkan Rencana Evakuasi WNI di Afghanistan
Foto: Gedung Pancasila.

Gemasulawesi– Kemlu Indonesia menyebutkan, pemerintah menyiapkan rencana evakuasi WNI di Afghanistan. Menyusul, Taliban kuasai negara itu secara kilat.

“Ada 15 WNI. Rencana evakuasi sudah disiapkan dan juga disimulasikan,” ungkap Juru Bicara Kemlu, Teuku Faizasyah, di Jakarta, Senin 16 Agustus 2021 malam.

Dia mengatakan semua warga dalam keadaan baik. Namun, dia tidak menjelaskan secara pasti seperti apa proses evakuasi WNI di Afghanistan dilakukan.

Baca juga: Mulai 6 Juli, Syarat Masuk Indonesia Wajib Bawa Hasil PCR Negatif

“WNI sejauh ini dalam kondisi baik. Ada yang bekerja di misi PBB ada juga yang menikah dengan WN Afghanistan,” ujarnya.

Indonesia menyampaikan tujuh poin pernyataan atas perkembangan kondisi Afghanistan kini telah dikuasai Taliban. Indonesia menyerukan proses perdamaian.

“Perdamaian dan stabilitas tentunya sangat diharapkan oleh masyarakat Afghanistan dan dunia internasional,” demikian keterangan tertulis di situs Kemlu.

Kemlu menegaskan keselamatan merupakan hal utama. Rencana evakuasi WNI di Afghanistan dimatangkan.

Berikut tujuh poin lengkap pernyataan Indonesia atas perkembangan situasi di Afghanistan. Yakni Indonesia memantau secara dekat perkembangan yang sangat cepat terjadi di Afghanistan.

Kemudian, berharap penyelesaian politik tetap dapat dilakukan, melalui Afghan-owned, Afghan-led. Perdamaian dan stabilitas tentunya sangat diharapkan oleh masyarakat Afghanistan dan dunia internasional.

Indonesia komunikasi dengan semua pihak di Afghanistan

Selain itu, Indonesia terus melakukan komunikasi dengan semua pihak di Afghanistan dan juga dengan Perwakilan PBB dan Perwakilan Asing di Afghanistan. Untuk rencana evakuasi WNI di Afghanistan.

Keselamatan WNI, termasuk staf KBRI Kabul, merupakan prioritas pemerintah Indonesia. Persiapan evakuasi terus dimatangkan, antara lain melalui komunikasi dengan berbagai pihak terkait di lapangan.

Misi KBRI Kabul akan tetap dijalankan dengan tim esensial terbatas, sambil terus dilakukan pemantauan situasi keamanan di Afghanistan.

Sebelumnya, Presiden Ghani diketahui meninggalkan Kabul ketika Taliban mendekati ibu kota. Taliban akhirnya memasuki kota dan mengambil alih istana presiden. Taliban menyegel kemenangan militer nasional hanya dalam 10 hari.

Taliban telah melakukan serangan kilat di negara itu. Pasukan pemerintah Afganistan runtuh tanpa dukungan militer AS.

Afghanistan menjadi sorotan dunia usai dikuasai secara kilat oleh Taliban. Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Indonesia menyebut ada sejumlah WNI di Afghanistan. (***)

Baca juga: Pemerintah Didesak Lindungi ABK WNI di Kapal Asing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post