Banner Disperindag 2021 (1365x260)

Kelola Pabrik Sabu di Tangerang, WN Iran Terancam Hukuman Mati

Kelola Pabrik Sabu di Tangerang, WN Iran Terancam Hukuman Mati
Foto: Press con kasus Kelola Pabrik Sabu di Tangerang, WN Iran Terancam Hukuman Mati

Gemasulawesi– Dua WN Iran terancam hukuman penjara seumur hidup atau hukuman mati, karena diduga sebagai pengelola pabrik sabu rumahan di Karawaci, Tangerang, Banten.

“Atas perbuatannya, kedua tersangka dijerat dengan Pasal 113 Ayat 2 Subsider Pasal 114 Ayat 2 Subsider Pasal 112 Ayat 2 Juncto Pasal 132 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika,” ungkap Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus, di Mapolres Metro Jakarta Barat, Kamis 9 September 2021.

Dalam perkara WN Iran kelola pabrik sabu di Tangerang, penyidik menyita barang bukti berupa sabu jadi berbentuk kristal seberat 4,6 kilogram, bahan baku sabu berbetuk jelly 10 liter, kompor gas, panci, gelas ukur, saringan, hingga corong.

Baca juga: Polisi Musnahkan Pabrik Penyulingan Miras di Pagimana

Menurut dia, kedua WN Iran itu berinisial BF (31) dan FS (31), pabrik rumahan ini mampu memproduksi sabu kualitas tinggi hingga 20 kilogram per bulan.

“Dalam sebulan itu 15 sampai 20 kilo dia menghasilkan, tergantung kiriman bahan baku yang ada,” kata dia.

Dia menyebut, BF dan FS memproduksi sabu dari bahan hampir jadi berbentuk jeli yang dikirim langsung dari Iran. “Sudah mendekati 90 persen, ini sudah bisa berubah dari kristal,” ujarnya.

Diketahui, Undang-undangan 35 tahun 2009 tentang Narkotika memiliki tujuan, untuk mencegah, melindungi, dan menyelamatkan bangsa Indonesia dari penyalahgunaan Narkotika, memberantas peredaran gelap Narkotika dan Prekursor Narkotika, dan menjamin pengaturan upaya rehabilitasi medis dan sosial bagi penyalah guna serta pecandu Narkotika.

Pada Pasal 113 ayat 1 UU tersebut, disebutkan setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum memproduksi, mengimpor, mengekspor, atau menyalurkan Narkotika Golongan I, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 15 (lima belas) tahun, dan pidana denda paling sedikit Rp1 miliar, dan paling banyak Rp10 miliar.

Sementara, Pasal 114 (2) UU itu, dalam hal perbuatan menawarjan untuk dijual,menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar, menyerahkan, atau menerima Narkotika golongan I, sebagaimana dimakud pada ayat (1) yang dalam bentuk tanaman berat lima gram, pelaku pidana penjara paling singkat enam tahun dan paling lama 20 tahun. (***)

Baca juga: Belasan Ribu WNA Tinggalkan Indonesia, China Terbanyak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post