Rabu, Mei 12, 2021
BerandaSulawesi TengahKapal Bermuatan Sembako Tenggelam di Donggala Sulteng

Kapal Bermuatan Sembako Tenggelam di Donggala Sulteng

- Advertisement -spot_img

Berita sulawesi tengah, gemasulawesi– Kapal bermuatan sembako tujuan Kabupaten Pinrang Sulawesi Selatan (Sulsel), tenggelam di wilayah perairan Kabupaten Donggala Provinsi Sulteng.

Kapal yang tenggelam di Donggala itu adalah kapal kayu KM Tanjung Indah GT 39,” Kepala Kantor Kantor Pencarian dan Pertolongan atau Basarnas Palu Andrias Hendrik Johannes, di Palu, Kamis 24 September 2020.

Ia mengatakan, titik lokasi kecelakaan pelayaran diperkirakan berada di koordinat 1°22,31’16″S-119°30’12.95″E. Atau sekitar 60 NM dari Desa Pangalaseang Kabupaten Donggala.

KM Tanjung Indah lanjut dia, berlayar meninggalkan dermaga Sungai Nyamuk Provinsi Kalimantan Utara menuju Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan.

“Ditengah perjalanan kapal dihantam ombak sekitar Pukul 12.50 WITA Kamis, lalu dilaporkan tenggelam,” urainya.

Kapal KM Tanjung Indah kata dia, mengangkut empat orang penumpang. Masing-masing bernama Mus Mulyadi sebagai Nahkoda, Muhammad Saleh, Rahman dan Muh Rakib merupakan Anak Buah Kapal (ABK).

Ia mengaku, pihaknya menerima informasi terkait tenggelamnya kapal ini pada Kamis petang sekitar pukul 18.30 WITA.

“Menindaklanjuti laporan itu, Basarnas Palu melakukan koordinasi dengan Basarnas Tarakan dan Pangkalan TNI Angkatan Laut,” jelasnya.

Baca juga: Wajib Tes PCR Masuk Sulteng Berlaku 28 September 2020

Hasil koordinasi, kemudian mengerahkan satu tim SAR menggunakan KAL Talise milik TNI Angkatan Laut Palu menuju titik koordinat tenggelamnya KM Tanjung Indah.

Selain itu, pihaknya juga mendapat informasi keempat korban sudah berada di atas rakit, dan dalam kondisi selamat. Atas laporan nahkoda kapal, mereka meminta bantuan evakuasi.

Sesuai dengan Peraturan Kepala Badan SAR Nasional No.22 tahun 2009 tentang Pedoman Penyelenggaraan Operasi SAR Pasal 2, operasi SAR meliputi segala upaya dan kegiatan SAR sampai dengan evakuasi terhadap korban, sebelum diadakan penanganan berikutnya. Rangkaian kegiatan SAR terdiri atas lima tahap yaitu tahap menyadari, tahap tindak awal, tahap perencanaan, tahap operasi dan tahap pengakhiran.

Diketahui, struktur Organisasi tugas terdiri dari SRU yang berada di setiap Kantor SAR yang selalu siap untuk tugas SAR dalam penanggulangan bencana dan musibah lainnya.

Penugasan SRU yang berasal dari instansi atau organisasi di luar Basarnas dalam penyelenggaraan operasi SAR dilengkapi dengan surat perintah dari instansi atau organisasi masing-masing.

SRU di tiap lokasi musibah dipimpin seorang OSC yang berada di bawah SMC. Operasi SAR diselenggarakan paling lama tujuh hari semenjak SMC.

Penutupan penyelenggaraan operasi SAR dilakukan apabila operasi SAR dianggap selesai karena korban telah ditemukan dan atau diselamatkan.

Selanjutnya, operasi SAR dianggap selesai karena korban telah ditemukan dan atau diselamatkan.

Berikutnya, hasil evaluasi SMC secara komprehensif tentang efektifitas penyelenggaran operasi penyelamatan telah maksimal dan rasional untuk ditutup.

Baca juga: Kota Palu Kembali Berlakukan Buka Tutup Jalan

Sumber: antaranews.com

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Must Read

- Advertisement -
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Related News

- Advertisement -spot_img

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.