Hukuman Mati Menanti Pelaku Penganiayaan Berat di Sienjo

waktu baca 2 menit
Foto: Press rilis Kapolres Parimo melalui Kasat Reskrim terkait kasus pembunuhan di Sienjo, di Mako Polres Parimo, Jumat 25 September 2020 GemasulawesiFoto/Rafii)

Berita parigi moutong, gemasulawesi– Hukuman pidana mati menanti pelaku penganiyaan berat hingga menghilangkan nyawa di Sienjo Kabupaten Parigi Moutong Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng).

“Akibat dari kejadian pada beberapa bulan lalu, mengakibatkan satu korban luka parah dan dua lainnya meninggal dunia,” ungkap Kapolres Parimo melalui Kasat Reskrim AKP Musa Alexender Shah didampingi kabag OPS AKP Yunus Achpa, saat gelar perkara di Mako Polres Parimo, Jumat 25 September 2020.

Berdasarkan laporan Polisi nomor LP-B/37/VII/2020/Sulteng/Res Parimo/Sek Ampibabo 17 Juli 2020, Surat Perintah Penyidikan Nomor SP Sidik/56/VII/2020/ Reskrim 18 Juli 2020.

Perkara dugaan tindak pidana pembunuhan berencana yang dilakukan AR alias Assa (21), asal Dusun IV Desa Sienjo Kecamatan Toribulu. Dengan sengaja menghilangkan nyawa orang lain terhadap korban IM dan RH serta satu luka berat terhadap korban NA.

“Penyidik telah melakukan pemeriksaan terhadap sebelas orang saksi dan sudah memiliki cukup bukti,” urainya.

Ia mengatakan, tersangka melanggar Pasal 340 KUHP dan Pasal 355 AYAT (1) dan ayat (2) KUHP.

Baca juga: Kapal Bermuatan Sembako Tenggelam di Donggala Sulteng

Diketahui, berdasarkan Pasal 340 KUHP yakni barangsiapa yang sengaja dengan rencana terlebih dahulu yang mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang. Kemudian, pertanggungjawabannya dengan hukuman pidana mati atau seumur hidup atau paling lama dua puluh tahun untuk tersangka pelaku pembunuhan di Sienjo Kabupaten Parigi Moutong.

Sementara Pasal 355 ayat satu, berbunyi penganiayaan berat yang dilakukan dengan rencana terlebih dahulu, diancam dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun. Sedangkan pidana bagi Pasal 353 ayat dua adalah pidana penjara tujuh tahun.

“Dari hasil pemeriksaan, pelaku mengaku motif pembunuhan ditenggarai sakit hati,” jelasnya.

Sebabnya, korban melakukan penagihan hutang kepada pelaku. Sehingga, pelaku membantai keluarga korban hingga tewas dan luka berat.

Sebelumnya, Tim Gabungan Polres Parigi Moutong meringkus pelaku pembunuhan terhadap satu keluarga di Dusun Belang-belang Desa Sienjo Kecamatan Toribulu Kabupaten Parigi Moutong, Sabtu 18 Juli 2020.

Polres berhasil menangkap pelaku, 30 jam setelah tindak pidana terjadi.

Sesaat setelah mengetahui adanya peristiwa pembunuhan terjadi, Kapolres Parimo bersama Sekab Parimo, Kalapas Olaya,Kabag Ops Polres Parimo, Kapolsek Ampibabo, Kasat Sabhara Polres Parimo, Kasat Resekrim Polres Parimo, Kasat Intelkam Polres Parimo, Tim inafis Polres Parimo, Tim andalan Polres Parimo BLACK PANTHER langsung ke TKP, melakukan serangkaian olah TKP, Penyelidikan dan pengerjaran terhadap pelaku.

Baca juga: Bertambah Enam Kasus Baru Corona Sulawesi Tengah

Laporan: Muhammad Rafii

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.