Maju Pilgub Sulteng 2020, Hidayat Lamakarate Mundur dari Sekprov

  • Whatsapp
Maju Cagub Sulteng 2020, Hidayat Lamakarate Mundur dari Sekprov
Maju Cagub Sulteng 2020, Hidayat Lamakarate Mundur dari Sekprov (Foto: Pemprov)

Berita sulawesi tengah, gemasulawesi– Maju pada perhelatan Pilgub Sulteng 2020, Hidayat Lamakarate resmi mengundurkan diri dari ASN pada jabatan Sekretaris pemerintah provinsi (Sekprov).

“Saya sudah serahkan surat pengunduran diri langsung kepada Gubernur Sulteng, H Longki Djanggola,” ungkap Calon gubernur Sulteng usungan Partai Gerindra, Hidayat Lamakarate, di ruang Gubernur, Jumat 04 September 2020.

Bacaan Lainnya

Ia mengatakan, seorang Hidayat Lamakarate sebagai kontestan Cagub mesti melakukan itu, sebagai syarat untuk mengikuti tahapan pada Pilgub Sulteng 2020.

Kepada jajaran Pemprov Sulteng, ia menghaturkan permohonan maaf jika ada hal-hal yang kurang berkenan selama menjadi Sekprov.

“Pada dasarnya, dalam pekerjaan sering mencoba untuk meluruskan berbagai hal sebagai Sekprov. Walaupun, agak keras sebagai bentuk secara administrasi agar gubernur tidak salah dalam membuat keputusan,” tuturnya.

Ia melanjutkan, pada saat seleksi untuk menjadi Sekprov, tugas pertamanya adalah mesti memastikan dokumen yang disodorkan kepada Gubernur itu sudah valid.

Sebab, hal itu memiliki konsekuensi hukum apabila tidak terkoreksi dengan baik. Maka penting untuk menjaga Gubernur dari sisi administrasi.

“Saya juga telah mengembalikan aset-aset daerah yang dimilikinya selama menjadi Sekda Sulteng,” tegasnya.

Selanjutnya, aset itu akan diberikan kepada pelaksana harian yang menggantikan posisi dirinya sebagai Sekprov.

Ia mengatakan, dengan kembalinya aset-aset daerah yang dimilikinya kepada gubernur, maka tanggungjawab dan kewajiban sebagai Sekprov sudah selesai.

Sementara itu, Gubernur Sulteng Longki Djanggola menyebut, pengunduran ini harus di lakukan Sekprov. Pasalnya, akan mengikuti kontestasi Pilkada untuk memenuhi syarat dan ketentuan.

“Walaupun dalam aturan perundang-undangan terkait Pemilu, pengunduran diri sebagai Sekprov belum resmi. Karena akan terhitung resmi ketika Sekprov menjadi calon gubernur sesuai dalam undang-undang yakni 24 September 2020,” urainya.

Ia mengatakan, semua ini ditempuh agar gerakan dalam proses pencalonan kepala daerah tidak berhalangan. Apalagi, akan ada agenda deklarasi, sehingga jabatan melekat mesti ditanggalkan.

Yang terpenting kata dia, secara administrasi tidak ada lagi tugas kedinasan. Jadi, berbagai agenda terkait Pilgub Sulteng 2020 untuk maju sebagai Cagub menjadi lebih fleksibel.

“Kurang lebih sudah tiga tahun bersama di pemerintahan. Tentunya, ada suka dukanya. Namun, menurut saya sebagai gubernur, Sekprov telah melaksanakan tugasnya dengan baik. Beliau tidak asing lagi dengan pekerjaan pemerintahan, sehingga bisa berjalan dengan lancar,” tegasnya.

Ia menambahkan, bukan gubernur yang mendorong Sekprov maju sebagai calon gubernur. Namun, memang itu adalah keinginan sendiri yang ingin maju dalam kontestasi Pilgub.

“Keputusan Sekprov ini sangat luar biasa. Usia beliau belum cukup 50 tahun, jadi tidak akan menerima hak-hak pensiun. Sehingga, beliau mengatakan kepada saya siap maju apapun yang terjadi,” tutupnya.

Laporan: Muhammad Rafii

banner 728x90

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.