Fadli Zon: Pemerintah Harus Rangkul Habib Rizieq Shihab

Fadli Zon: Pemerintah Harus Rangkul Habib Rizieq Shihab
Tangkapan Layar YT Fadli Zon Official.
Jangan Lupa Share

Berita Jakarta, gemasulawesi- Anggota DPR RI, Fadli zon berpendapat pemerintah harus merangkul Habib Rizieq Shihab sebagai warga negara dan ulama yang dicintai oleh jutaan umat muslim di Indonesia.

Hal itu diungkapkannya dalam chanel resmi Youtubenya Fadli Zon Official baru baru ini.

Baca juga: Positif Covid 19 Sulteng Menurun Hari ini

“Merangkul dalam arti sebagai warga negara, karena beliau selama tiga tahun setengah kurang lebih banyak mengalami hal yang tidak mengenakkan seperti fitnah disana. Kemudian akhirnya bisa Kembali ke tanah air dengan selamat disambut lautan manusia,” ungkapnya.

Menurutnya, ada beberapa pertimbangan mengapa Habib Rizieq Shihab harusnya dirangkul bukan dimusuhi.

Baca juga: Parigi Moutong Gelar Pameran Aksi Penurunan Angka Stunting

Pertimbangan pertama, Habib Rizieq Shihab adalah seorang habaib, Sayyid keturunan dari Nabi besar Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam yang telah terkonfirmasi sebuah institusi rabithah alawiyin yang memiliki data silsilah keturunan Rasulullah.

“Sejak dulu di Indonesia, mereka yang memiliki garis keturunan langsung dari Rasulullah memiliki tempat istimewa dalam kultur masyarakat kita. Umumnya menjadi seorang ulama dan panutan,” terangnya.

Baca juga: APBD Perubahan Parigi Moutong 2020, Pendapatan Turun 8,5 Persen

Selannjutnya kata dia, Habib Rizieq Shihab memimpin sebuah organisasi Front Pembela Islam (FPI). Sebuah organisasi yang secara defacto mempunyai pengikut cukup banyak di seluruh Indonesia.

Bahkan kata dia, FPI sangat aktif dalam sosial kemasyarakatan dan kemanusiaan, itu teruji Ketika terjadi bencana di berbagai tempat selalu menjadi garda terdepan dalam membantu.

Baca juga: Persentase Stunting Ditarget Turun, Bappelitbangda Parimo

“Itu sudah kita saksikan, dan banyak media mengutip ini. Mereka yang dating paling awal dan mereka juga yang pulang paling akhir,” tuturnya.

Sehingga kata dia, sangat jelas organisasi FPI sangat memberikan manfaat dan banyak yang mengikutinya.

Ia menjelaskan, semua itu adalah fakta-fakta yang tidak bisa diabaikan oleh pemerintah.

Fadli Zon juga mengkritisi dan mengaku prihatin dengan keterlibatan TNI yang dinilainya berlebihan dalam hal menurunkan baliho Habib Rizieq Shihab.

“Baliho bukanlah sebuah ancaman, dimana-mana juga biasa baliho dipasang. Apalagi seruan-seruannya itu positif,” tegasnya.

Tidak hanya disitu, kemudian persoalan berlanjut dengan aksi penyemprotan disinfektan oleh movil yang bertuliskan gegana. Penyemprotan disinfektan itu mungkin niatnya baik kata dia, namun semua mengetahui jika itu bukan salah satu standar atau cara yang mumpuni menangani penyebaran covid 19 berdasarkan standar WHO.

“Kita sudah diperingatkan, jika penyemprotan disinfektan itu justeru membahayakan apalagi dilakukan jika banyak kerumunan manusia,” kritiknya.

Ia juga menyayangkan adanya konvoi kendaraan dinas militer yang melewati Kawasan petamburan yang berhenti tepat didepan gang jalan masuk ke markas DPP FPI.

Fadli Zon diketahui adalah salah seorang anggota DPR RI asal partai Gerindra yang hingga saat ini tetap konsisten mengkritisi sejumlah kebijakan pemerintah. Walaupun Gerindra sendiri telah bergabung dalam kabinet pemerintahan Jokowi.

Baca juga: Demo Aliansi Muslim Poso Sulteng, Tuntut Keadilan Korban Salah Tembak Polisi

Laporan: Muhammad Irfan Mursalim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post