Dukun Nyaris Tewas Diamuk Oleh Massa di Jeneponto

waktu baca 2 menit
(Foto Istimewa)

Hukum, gemasulawesi – Dukun nyaris tewas diamuk oleh massa di Jeneponto dianggap telah jadikan seorang warga tumbal, Ibu Rumah Tangga Bernama ente berumur 43 tahun yang dikenal sebagai dukun nyaris tewas diamuk oleh puluhan warga Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan dan mengobrak-abrik rumah miliknya.

Ibu Rumah Tangga Ente yang berdomisili di BTN Romanga, Desa Balang, Kecamatan Binamu Jeneponto itu nyaris tewas dikeroyok oleh massa.

Kemarahan massa itu dipicu karena Ente yang dikenal sebagai dukun dituding menyebabkan kematian seorang pasien yang ingin dirawat di kediamannya. Untungnya, polisi bergegas ke tempat kejadian sehingga korban dan keluarganya selamat dari amukan massa tersebut.

Ente yang merupakan korban mengaku tidak mengetahui rumahnya didatangi orang banyak. Menurut dia, saat kejadian, massa sudah mengepung rumahnya dan langsung masuk ke dalam rumah, mengatakan akan mengamuk dan menembak.

“Saya lalu coba bertanya masalahnya apa? Lalu salah satu massa berteriak dan mengatakan kalau saya telah mengorbankan keluarganya sampai mati, tetapi saya menjawab di mana buktinya. ucap ente pada jurnalis saat ditemui di RSUD Lanto Daeng, Selasa 17 Mei 2022.

Usai menjawab pertanyaan, massa langsung menyerang membabi buta.

Ia menjelaskan, Seseorang mencoba ingin menyakiti saya hingga melemparkan batu ke arah saya, tetapi saya tidak melarikan diri karena saya tidak merasa bersalah dan saya tetap bertahan di sana sambil membaca Allah Akbar.

Tak berhenti sampai di situ, massa yang beringas juga terus melempari batu, untungnya Ente sempat menangkis mengunakan lengannya hingga terluka. Akibat insiden ini, Ente mengalami luka sabetan dari senjata tajam.

Akibat kejadian ini, akhirnya suami Ente melaporkan kejadian tersebut ke polisi, berdasarkan laporan polisi, kasus ini ditangani oleh PPA Polres Jeneponto dengan nomor LP/B/203/V/2022/SPKT/Polres Jeneponto/Polda Sulawesi Selatan.

Kapolsek Binamu, Iptu Baharuddin yg dikonfirmasi membenarkan perkara itu. Dia mengatakan, bahwa diperkirakan berjumlah 50 orang mendatangi dan mencoba merusak tempat tinggal Ente. Mereka ke lokasi insiden memakai empat unit kendaraan beroda empat dan juga belasan motor.

“Ya, pemilik rumah suami istri itu memang dukun. Orang pintar yang mengobati orang sakit, tapi kami masih menyelidiki penyebab massa melakukan perusakan itu,” ucapnya.

Baca: Banjir di Desa Olaya, 11 Rumah Dilaporkan Terkena Dampak Banjir

Sejauh ini, polisi telah berjaga-jaga di TKP untuk mengantisipasi serangan susulan dari massa. Akibat perusakan tersebut, korban ditaksir merugi hingga Rp 50 juta. (*)

Baca: Kasus Covid-19 Indonesia Naik 53,8 Persen Sepekan Pasca Libur

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.