Disporapar Perketat Seleksi Calon Paskibraka Parigi Moutong

Pengetatan Seleksi Untuk Antisipasi Calon Titipan

44
Disporapar Perketat Seleksi Calon Paskibraka Parigi Moutong
Seleksi Calon Paskibraka Disporapar Parigi Moutong.

Parigi moutong, gemasulawesi.com Antisipasi adanya peserta titipan dalam proses seleksi Calon Paskibraka atau Capas Parigi Moutong (Parimo). Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) memperketat proses seleksi.

“Tidak ada yang namanya peserta titipan dalam seleksi Calon Paskibraka Parigi Moutong. Yang dinyatakan lulus nanti, harus benar-benar hasil dari seleksi,” tegas Mardiana yang dihubungi via telepon selulernya, Kamis 5 Maret 2020.

Ia mengatakan, pihaknya membentuk tim dalam menyeleksi Capas yang sudah berlangsung sejak 2 Maret 2020. Tim itu, terdiri dari beberapa orang pengurus Purna Paskibraka Indonesia (PPI) dan melibatkan pula Palang Merah Indonesia (PMI).

Seleksi Capas itu kata dia, dimulakan dari Kecamatan Moutong yang nantinya akan berakhir di ibu kota khusus ex Kecamatan Parigi pada 7 Maret 2020.

Rencananya, pada 5 Maret 2020 tim akan melaksanakan seleksi Capas khusus Kecamatan Sausu, Balinggi dan Torue.

“Khusus ex Parigi terdiri dari Kecamatan Parigi Barat, Parigi Selatan, Parigi Utara dan Parigi Insya Allah akan dipusatkan di halaman Kantor Disporapar Kabupaten Parigi Moutong,” ujarnya.

Ia menambahkan, tahapan selanjutnya pengumuman hasil seleksi Capas  yang dijadwalkan pada April mendatang.

Selain Peraturan Baris Berbaris (PBB) jelas Mardiana, seluruh peserta Capas juga diuji ilmu pengetahuan umum dan agamanya.

Khusus tinggi badan peserta Capas putra 170 cm mengikuti standar nasional. Berbeda dengan peserta putri, maksimal 160 cm.

“Untuk Capas Putri, tim seleksi tidak berpatokan pada ukuran tinggi badan sesuai standar nasional karena melihat kondisi peserta yang ada,” tuturnya.

Menurutnya, jika tinggi badan Capas putri disesuaikan dengan standar nasional dipastikan akan sulit mendapatkan yang sesuai kriteria.

Ditanya terkait tahapan Capas selanjutnya usai pengumuman kelulusan. Mardiana menjelaskan, peserta akan mengikuti latihan bersama selama dua bulan yang dipusatkan di ibu Kota Parigi.

Kemudian, menjelang 10 hari upacara 17 Agustus, seluruh Capas yang dinyatakan lulus tersebut akan dikarantina.

“Pemda Parigi Moutong hanya memfasilitasi Capas pada saat karantina saja. Sedangkan sekolah, mereka akan dititipkan,” tutupnya.

Baca juga: Litbang Bappelitbangda Kabupaten Parigi Moutong Teliti Angka Kecukupan Gizi Kelor

Baca juga: Disdikbud Rampungkan Pengisian Data PAUD Kabupaten Parigi Moutong

Laporan: Roy L

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.