Berwisata Kuliner di Parigi Moutong, Wajib Cicipi Makanan Ini

119
Berwisata Kuliner di Parigi Moutong, Wajib Cicipi Makanan Ini
Kuliner Lalalmpa Parigi Moutong.

Parigi moutong, gemasulawesi.com Traveler yang sedang berwisata kuliner di Kabupaten Parigi Moutong (Parimo), wajib mencicipi Lalampa dan Dange.

Selain harganya yang hanya merogoh kantong sebesar Rp15 ribu, dua jenis makanan khas ini, mudah dijumpai.

Khusus makanan khas Lalampa misalnya, tiga buahnya dihargai senilai Rp5 ribu.

Sedangkan Dange dalam satu porsinya hanya dihargai senilai Rp10 ribu saja.

Bagi yang belum mencoba makanan khas Lalampa, jika sedang berwisata kuliner di Kabupaten Parigi Moutong hanya cukup datang ke Desa Toboli Induk Kecamatan Parigi Utara.

Lain lagi jika ingin mencicipi makanan khas Dange, masyarakat cukup berwisata kuliner ke Desa Lebo Kecamatan Parigi.

Makanan khas Dange sendiri juga mudah ditemukan jika sedang berkunjung ke beberapa Desa dibagian utara Kabupaten Parigi Moutong.

Di beberapa Desa dibagian utara Kabupaten Parigi Moutong, Dange lebih falimiar dengan sebutan Labole yang diambil dari bahasa Suku Tialo.

Cara penyajian Dange menggunakan bahan dasar Sagu yang dimasak menggunakan belanga, yang terbuat dari tanah liat.

Rasanya pun bervariasi, selain dapat disajikan dengan citarasa pedas menggunakan toping ikan teri dan kerang atau dikenal dengan sebutan katue.

Ada pula Dange yang dapat disajikan dengan citarasa manis, yang diberi toping gula aren.

Lain halnya dengan Lalampa, pembuatannya menggunakan penganan kecil dari bahan utama beras ketan putih dan diisi ikan bakar yang digiling halus.

Kemudian ditumis dengan bawang putih, dibungkus menggunakan daun pisang serta dikukus dan selanjutnya dibakar.

Kepala Bidang Pariwisata Disporapar Kabupaten Parigi Moutong, Mohamad Rusmin mengatakan, kuliner Lalampa dan Dange sudah sejak lama dikenal oleh masyarakat.

Tak jarang masyarakat dari dalam maupun luar Kabupaten Parigi Moutong yang datang untuk mencicipi Lalampa dan Dange.

Bahkan, kedua jenis kuliner itu telah buming sejak lama dan sempat diberitakan oleh beberapa stasiun TV swasta nasional.

“Lalampa namanya. Lebih buming dari Dange karena tempat pembuatan dan penjualannya berada tepat di jalur perlintasan sulawesi,” tutupnya.

Baca juga: Tangani Virus Corona, Bupati Parigi Moutong Himbau Kades Sisipkan ADD 20 Persen

Laporan: Roy L

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.