Bappenas: Belanja Alat Militer dari Pinjaman Luar Negeri

waktu baca 2 menit
Foto: Peralatan militer TNI AD.

Berita nasional, gemasulawesi– Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyebut gunakan dana pinjaman luar untuk belanja alat militer.

“Faktor pinjaman luar negeri paling besar itu adalah belanja-belanja militer,” ungkapnya dalam rapat kerja bersama Komisi XI DPR, Rabu 23 Juni 2021.

Namun, dia tidak merinci berapa persen pinjaman dari luar negeri digunakan untuk belanja alat militer.

Indonesia hanya menganggarkan belanja militer sekitar Rp298,08 Triliun selama periode 2020-2024. Angka itu dihitung dari umur teknologi militer yang akan dibeli selama 15 tahun, serta memperhitungkan produk domestik bruto (PDB) saat ini.

Baca juga: Ribuan Mahasiswa Sudah Ikut Vaksinasi di Kota Palu

“Kami ambil waktu sekitar 15 tahun, tapi karena teknologi 15 tahun, berapa kira-kira pertumbuhan ekonomi dan total PDB selama 15 tahun dan dapat angka,” sebutnya.

Baca juga: Kementerian ATR/BPN Libatkan PPAT Dalam Pendaftaran Tanah

Baca juga: DPR RI Duga Pengadaan Sapi Program 1000 Desa Sapi Bermasalah

Anggaran belanja militer Indonesia masih di bawah 1 persen dari PDB. Kemudian, ada sekitar 30 negara alokasi belanja kebutuhan militernya di bawah 1 persen terhadap PDB.

“Termasuk negara-negara seperti Afrika, Amerika Latin, dan negara-negara kecil. Indonesia sekarang nomor 16 hari ini dari total PDB dunia,” ujarnya.

Baca juga: BPK Periksa Belanja Dana Penanggulangan Covid 19 Kota

Baca juga: Radio Swara DOB Tomini Raya Tinombo Programkan Jaksa Menyapa

Sementara, rata-rata negara maju menganggarkan belanja militer di atas 1 persen dari PDB. Bahkan, beberapa ada yang di atas 2 persen dari PDB.

“Ada 1,5 persen dari PDB, ada juga di atas 1 persen. Tapi 30-an negara di bawah 1 persen,” tuturnya.

Baca juga: Digitalisasi, Cara UMKM Bertahan di Masa Pandemi

Baca juga: Rusak Hutan Mangrove di Parigi Moutong, Dikenai Pidana

Pihaknya merekomendasikan pembelian alat militer, harus memiliki teknologi mumpuni. Artinya, bisa bertahan hingga tiga sampai lima tahun ke depan.

“Harus ada jaminan bahwa teknologi ini benar-benar teknologi terbaru juga,” tutupnya. (***)

Baca juga: Parigi Moutong Kembangkan Pertanian Melalui Teknologi

Baca juga: Saber Pungli Parigi Moutong Lakukan Sosialisasi ke 58 Desa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.