Banner Disperindag 2021 (1365x260)

Aniaya Bocah SD di NTT, Dua Oknum TNI Ditahan

Aniaya Bocah SD di NTT, Dua Oknum TNI Ditahan
Foto: Illustrasi penganiayaan anak.

Gemasulawesi– Dua oknum TNI ditahan akibat aniaya bocah SD di NTT. Tentara itu berinisial AOK dan B. Saat ini sudah diamankan di detasemen polisi militer.

“Kini keduanya berada di Denpom Kupang untuk menjalani proses hukum,” ungkap Komandan Kodim/1627 Rote Ndao, Letkol TNI Educ Permadi, di Kupang, Senin 23 Agustus 2021.

Dia menjelaskan, saat ini kedua oknum TNI ditahan itu sedang dalam penyelidikan untuk mencari tahu motif dari perbuatan aniaya bocah SD di NTT.

Baca juga: Pelaku Pembunuhan Teman Kerja di Riau Diancam Tujuh Tahun Kurungan

Institusi TNI juga telah mendatangi korban dan juga sempat melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap anak itu. Pihaknya mengklaim, kondisi anak itu sudah mulai membaik.

Dia mengatakan, kasus aniaya bocah SD di NTT itu menjadi tanggung jawab dirinya. Bahkan, dia memastikan tidak akan terjadi lagi hal serupa di wilayah militernya.

Dua anggota TNI bertugas di Kodim /1627 Rote Ndao, NTT itu sebelumnya diduga telah melakukan penganiayaan terhadap seorang anak berinisial PS pada Kamis 19 Agustus 2021 lalu.

Baca juga: Ratusan Juta Anggaran Stok Darah BLUD RSUD Anuntaloko ‘Tidak Jelas’

Akibat perbuatan kedua anggota TNI itu, PS harus dirawat intensif di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ba’a karena beberapa bagian tubuhnya mengalami luka dan memar.

Joni Seuk ayah dari korban menceritakan, anaknya dianiaya karena dituduh mencuri handphone dan dipaksa untuk mengakui perbuatannya. Sang anak terus dianiaya oknum personil TNI selama belum mengaku.

Baca juga: Polisi Selidiki Dugaan Penganiayaan Bocah Panti Asuhan di Gresik

Korban pun diantar oleh AOK ke rumah dengan kondisi telanjang dan babak belur.

Joni mengatakan, dirinya bingung karena anaknya dipaksa untuk mengembalikan handphone hasil curian padahal bukan anaknya yang mencuri.

“Waktu pulang, dia (PS) hanya diam-diam saja dan tidak cerita apapun,” kata Joni Seuk.

Keesokan harinya, Jumat 20 Agustus 2021 anaknya dicari lagi oleh AOK saat sedang bermain di Pantai Baa, namun saat itu ia tidak menceritakan kepada Joni.

Malam hari sekitar pukul 19.00 WIB, AOK kembali datang bersama B dan sejumlah rekannya. PS saat itu ketakutan dan bersembunyi di dalam lemari namun ketahuan.

Baca juga: Bocah Empat Tahun Jadi Korban Pencabulan di Manado

Akibat penganiyaan mulut korban berdarah

Saat itu penganiayaan terjadi hingga mulut PS berdarah sebelum dibawa ke rumah B lagi.

Karena takut, Joni Seuk dan istrinya menyusul untuk melihat kondisi anak mereka. Saat tiba di rumah B, mereka melihat anaknya sudah tidak berdaya diduga akibat penganiayaan.

Ibu korban, Ati Seuk Hanas menuturkan, tidak tega melihat kondisi anaknya namun tidak berani untuk membela, mereka memilih pulang ke rumah. (***)

Baca juga: Polisi Tangkap Dua Remaja Pelaku Aniaya dan Perusakan di Banggai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post