2Banner GIF 2021

803 Peserta Ikuti Bhayangkara Festival Mural 2021

IMG-20211030-WA0008

Gemasulawesi – Sedikitnya 803 peserta mengikuti Bhayangkara Festival Mural 2021 Piala Kapolri. Demikian Kepala Divisi Humas Polri Irjen Polisi Argo Yuwono di Jkaarta, Sabtu, 30 Oktober 2021.

Argo Yuwono dalam sambutan acara puncak Bhayangkara Mural Festival 2021 di Lapangan Bhayangkara, Jakarta Selatan, Sabtu, mengatakan, peserta yang mendaftar awal hanya 18 orang, namun setelah dibuka subtema tentang kritik terhadap Polri bertambah menjadi 803 peserta.

“Persiapan lomba satu bulan. Tiga minggu pertama yang mendaftar hanya 18 orang. Kami waswas. Waduh kok hanya 18 peserta. Saya menghindar kalau bertemu Pak Kapolri takut ditanya tentang mural,” kata Argo.

Tetapi setelah minggu keempat, kata Argo, langsung bermunculan pendaftaran setelah Kapolri menyampaikan kepada media bahwa mural boleh mengkritik.

“Setelah itu muncul banyak sekali yang mendaftar di seluruh polda di Indonesia sebanyak 803 karya,” ungkap Argo.

Menurut Argo, seni mural memberi kebebasan bagi pembuatnya untuk mengeksplorasi kreativitas yang dimilikinya guna memenuhi hasrat dan nilai estetis yang dicurahkan pada media permanen.

Meskipun beriringan dengan perkembangan zaman yang beralih pada media digital, momentum pergerakan yang terjadi di komunitas mural Indonesia terus memberikan peluang bagi pegiatnya.

Argo mengatakan, revolusi pola pikir dan kegiatan komunitas mural telah mempertemukan sudut pandang berbeda di luar lingkarannya.

Hal tersebut membuat semua aksi yang terjadi patut diapresiasi dan dipublikasikan untuk dapat menginspirasi semangat pergerakan dalam menyampaikan kritik dan pesan positif dalam media mural.

“Jadi pendaftar mural ini kemudian mengirim desain kepada panitia, kemudian panitia dari polda menyeleksi dan kemudian mengirim lima pemenang ke Jakarta,” katanya.

Setelah di Jakarta, kata Argo, akan dilombakan lagi. Seniman melukis ulang sketsanya disaksikan oleh Kapolri.

Karya seni peserta dinilai oleh lima orang juri dari luar institusi Polri.

“Juri ini sudah kompeten dan memahami mural, kami fasilitasi semuanya. Dewan juri yang profesional yang memilihnya,” kata Argo.

Hari ini, kata Argo, ada 80 peserta terbaik yang terpilih dari tingkat polda dan Jabodetabek difasilitasi melukis mural di tingkat Mabes Polri.

Selain di tingkat Mabes Polri, ada sekitar 495 peserta mural yang mengikuti festival di tiap-tiap polda yang dilaksanakan serentak hari ini.

Polri mencatat peserta mural terbanyak ada di wilayah Jawa Tengah sebanyak 73 peserta, Maluku 69 perserta, Kalimantan Selatan, Jawa Barat, dan Kalimantan Timur

“Sebanyak 10 pemenang akan menggambar ulang muralnya di tiang Jalan Layang Non Tol Transjakarta (JLNT) depan Mabes Polri, ada lima tiang, kami sudah izin Pemerintah DKI. Kami berikan ruang bagi tempat mereka yang juara di sini,” kata Argo.

Kegiatan ini, kata Argo, dilaksanakan di setiap Polda, termasuk menyediakan ruang dan tempat bagi seniman mural untuk mengekspresikan karyanya di tembok, stadion, tembok rumah sakit Polri, dan kantor lain.

“Jadi masyarakat bisa melihat bahwa antara pemural dengan kepolisian tidak ada batasnya,” ujar Argo. (****)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Related Post